Senin, 24 Oktober 2011

Kebaya Lamaran

Fitting kebaya H-2, kebaya kegedean, itu ditarik dari belakang.

Satu lagi dari persiapan lamaran + Tunangan. Yaitu Baju aku dan mas Andri pastinya. Awalnya aku mau bikin kebaya warna pink (biar sama kayak mama waktu tunangan sama papa) tapi.............. berhubung konsep kebaya merah di akad tidak mendapat approval dari keluarga (lagi yang ngga-ngga aja). Akhirnya aku putuskan kita MERAH kan acara lamaran ini.

Bahan kebaya merah ini udah ada lama banget loh (ya...sebelum masehi lah) , emang nyari waktu yang tepat buat jait ini bahan. Dan acara lamaran + tunangan ini menjadi salah satu waktu yang tepat.

Aku jahot ditempat langganan yaitu di mbak Dina. Dari abis lebaran (akhir Agustus) aku udah sms mbak Dina "mbak, kalau mau jahit kebaya buat dipake tanggal 29 September, mesti masukin bahan tanggal berapa ya mbak?" dan jawaban mbak Dina adalah "masukin tanggal 15 September juga masih keburu sya". Inilah kehebatannya mbak Dina, bisa selesai dalam waktu yang cepat dan memuaskan.

Awal aku kenal sama mbak Dina pun karena waktu itu perlu jait kebaya cepat yaitu seminggu. Nah, akhirnya dari tanggal 15 yang ditentukan, akhirnya setelah diundur-undur aku ke rumah mbak Dina itu tanggal 20 September. Ya...berjarak 5 hari dari yang ditentukan. =D

Berangkatlah aku dan mas Andri ke rumah mbak Dina. Loh, kok mas Andri ikut? begini ceritanya. Mama tanya "bawahan kebaya kamu apa?" , aku bilang "kain batik yang sama dengan motif batiknya Andri".

Nih proses beli kain batik samaannya pun punya cerita, diundur-undur karena kesibukkan *keluar lagikan nih kata-kata* ngga jadi-jadi beli, sampe si mama bilang "udah ngga usah samaan deh". Tapi aku kekeuh sumekeh harus samaan.

Akhirnya ketemu solusi, pas lebaran kemaren mas Andri mudik ke Jogya. Nah, paskan tuh gudangnya batik. Aku pasrah dengan pilihan mas Andri dan mamanya, pokoknya bernuansa merah ya. Selama dia mudik itu yang aku ingetin terus , sampe akhirnya mas Andri balik ke Jakarta bawa kain batik samaan kita.. Horey......

Oke lanjut ke jahit menjait. Udah tuh kita ngukur, sangking sibuknya...abis ngukur mas Andrinya langsung pergi rapat lagi (gayanya kamu mas). Oh iya,aku sempet khawatir loh kalau-kalau itu bahan ngga cukup buat mas,.. (pacar ga sopan).

Setelah ngukur, mbak Dina bilang..."minggu depan fitting ya" wow...cepetnya... jadi tanggal 26 September itu jadwal fitting. Tapi....apa daya..si kesibukkan itu muncul,,sekarang dari aku. Dan akhirnya aku baru fitting di tanggal 27 September H-2 acara saudara-saudara.

Untuk serba pas...eh ngga deh...kebayanya agak kebesaran jadi di kecilin dikit (ini aku seneng loh) terus masih ada sisa payet yang harus di pasang. Jadi itu kebaya,kain dan batik mas Andri baru bener-bener lengkap ada di rumah di tanggal 28 September, H-1 . Tapi ada yang lebih heboh, di H-1 itu si mama ngerasa bajunya ada yang harus di revisi. Jadi hari H nya...siang-siang baru diambil (untung di mbak Dina kan...)

Begitulah cerita urusan kebaya dan bajunya mas Andri....

Bagaimana hasil batik mas Andri dan kebaya aku yang payetnya udah full??

di postingan selanjutnya ya.... =)

Rabu, 19 Oktober 2011

Belanja Seserahan dan Angsul-angsul

Kotak-kota Seserahan *contoh aja nih*
Setelah tempat acara lamaran di DP, mama pilih-pilih menu dan menentukan posisi bangku. Kita anggap urusan tempat beres. Hanya tinggal pelunasan saja seminggu sebelum acara (29 September 2011).

Selanjutnya konsep lamaran, aku dan mas Andri sama-sama anak pertama. Jadi....ini bener-bener pengalaman pertama untuk kedua keluarga inti. Memang inti dari acara ini lamaran sekaligus pertunangan. Berarti nanti acaranya selain penyampaian maksud melamar akan ada proses tukar cincin.

Ngomong-ngomong cincin ya, awalnya ngga pake cincin karena jarak waktu tunangan ke pernikahan sangat dekat, jadi sayang kalau sampe dua kali bikin cincin karena aku maunya cincin tunangan tidak hanya untuk aku saja tapi mas Andri juga pake. =D

Tapi..... ini keinginan aku, ini impian aku.. aku bilang ke mas ku kalau mau ada acara tukar cincin di tanggal 29 September nanti. Mas Andriku yang baik ini (membanggakan calon suami sendiri ngga apa kan?) mengabulkan permintaan aku itu.

Terus diacara lamaran nanti, aku mau ada seserahan. Kok seserahan?bukannya itu buat pernikahan? itu pertanyaan yang keluar dari kedua orang tua kami.

Entah konsep dari mana, tampaknya hanya dari melihat proses  lamaran anaknya Bakrie , anaknya SBY (serem abis ya kiblat lamaran aku) aku bilang "nanti ada seserahan dari pihak mas Andri dan nanti aku akan balas dengan barnag-barang juga atau yang disebut angsul-angsul.

Orang tua kita pahamnya kalau lamaran hanya membawa 1-2 benda dan makanan, lalu membalasnya dengan makanan juga. Apalagi aku orang Minang, sudah tradisi kalau kita membalasnya dengan masakan padang.

Tapi....*lagi-lagi tapi* , ini tahun 2011 dan ini acara lamaran dan tunangan aku jadi aku mau mewujudkan impian aku (lagi-lagi impian). Setelah aku jelasin tentang konsep seserahan dan angsul-angsul itu approval dari kedua pihak orang tua keluar...*horey....*

Berarti sekarang kita berdua tinggal ke mall berdua, pilih-pilih barang , beli kemudian di bungkus cantik. Simpelkan?? iya...ya terlihat simpel, gampang...tapi kenyataannya... Kita berdua terkurung dalam yang namanya KESIBUKKAN kerjaan.

Ditunda-tunda...sampe akhirnya sudah 2 minggu menjelang acara lamaran+tunangan itu. Hal kecil ini bisa memicuh pertengkaran loh...karena aku panik belum belanja apa-apa dan hari menuju acara semakin dekat. Tapi mas Andri yang selow ini terus menyakinkan pasti segalanya akan beres pada hari H.

Akhirnya tanggal 22 dan 23 September kita tetapkan sebagai hari buat belanja, ngga boleh ada yang egois bikin janji apa pun, kerjaan kita tinggalkan sebentar. Oh iya itu jatuhnya udah H-7 dan H-6  menuju acara di tanggal 29 September 2011.

Hari Kamis 22 September 2011, mas Andri jemput aku di kantor. Kita memutuskan ke Taman Anggrek. Sebenernya udah tahu apa yang mau dibeli, detail malahan sampe ke brand nya tetapi tetep aja kayak orang bingung pas mau belanja.

Di Taman Anggrek ini , pada akhirnya belanja sepatu, tas, dompet, alat-alat mandi plus parfum buat aku, terus sepatu buat mas Andri. Udah itu dulu, soalnya barang yang kita mau ngga ketemua. Kita lanjutkan belanja besok.

Hasil pemburuan hari I

Ke esok hari nya, Jumat 23 September 2011. Kembali mas Andri jemput aku di kantor. Tujuan kita hari ini adalah ke Mall Lippo Karawaci. Bayangkan ya itu jumat sore jadi macet....alhasil kita sampe mall itu sudah 1/2 8, jadi kita hanya punya waktu paling lama 2,5 jam sampe mall itu tutup (mall tutup jam 10 kan ya).

Langsung pemburuan di mulia, beli baju kerja buat mas Andri. Kita menuju ke shop Jobb. Kenapa Jobb?? karena aku kerja di situ jadi dapet diskon.
Mas Andri milih (aku sih yang milih, koleksi dengan nuansa coklat yang aku pilih) terus fitting, pas...bayar. Sambil nunggu barang-barang yang dibeli itu di re-pack karena abis di fitting. Aku tinggal dulu (titip ke spgnya, kan kenal...heheh). Oh iya mas Andri beli celana, kemeja tangan panjang dan pendek plus dasi


hasil karya di Jobb

Kita nyebrang ke shop sebrang yaitu Reebok (fyi, aku suka sekali olahraga) aku kepikiran sarung tangan..karena warnanya pink..aku bikin nuansa pink aja buat kaos dan tempat minumnya plus celana olahraganya (tapi celana hitam), fitting...pas..bayar..

Kita balik lagi ke Jobb buat ambil barang. Terus melanjutkan pemburuan selanjutnya itu baju kerja aku.... Kita menuju The Executive, alurnya sama... pilih...pilh...fittinhg..fittin.. pas terus bayar. Aku milih sebuah dress cantik dan blouse satin dan keduanya warna coklat. Kok cuman 2? karena mamanya mas Andri sebenernya sudah beliin beberapa baju, jadi nanti di gabung.

Pas mau bayar, mas Andri tertarik sama tas dan ikat pinggang yang ada di The Executive... pas di hati.. bayar. Kita keluar toko executive udah jam 9..panik dong... karena masih ada barang yang harus di beli.

Kita menuju matahari, mau beli handuk buat pelengkap box alat-alat mandi mas Andri nanti, untuk perlengkapan mandinya udah aku beli agak lama.hehhehe. Untung langsung ketemu warna handuk yang kita cari. Langsung bayar.

Dihitung-itung...masih perlu 1 item barang lagi buat 1 box lagi. Berpikir cepet,,akhirnya kita pilih Jam. Untungnya itu toko jam belum tutup (10 menit jelang dia tutup). Pilih jam yang sepasang, tanya harga, minta diskon...bayar!! kemudian baru ngukur2 tuh ukuran jam.

Hufff.....akhirnya selesai belanja kita hari ini, sampe mall mau tutup. Kenapa dipaksain selesai hari itu juga? karena tempat seserahan dan angseul-angsul itu bersedia terima buat jadi tanggal 28/29 september dengan syarat... Sabtu pagi sudah harus di anter ke tempat dia. Jadilah proses belanja kita semacam acara uang kaget..belanja di uber-uber waktu.

sebagian hasil pemburuan hari ke II


Tapi alhamdulillah...semua barang untuk 5 kotak yang buat aku dan 4 kotak buat mas Andri lengkap. Nanti kotak-kotak itu akan dilengkapi oleh keluarga masing-masing, isinya makanan semua. hehheehe....

dikumpulin jadi satu semuanya...

Tinggal masukin ke tempat seserahan...dimana?? tunggu di postingan selanjutnya ya...

Senin, 17 Oktober 2011

Tempat Lamaran






Dalam persiapan pernikahan ini, kita juga mempersiapkan acara lamaran. Berdasarkan pertemuan keluarga inti, mama nya Mas Andri mengutarakan bahwa tanggal 29 September akan datang ke rumah aku untuk melamar.

Tanggal 29 September itu bertepatan dengan hari ulang tahun mas Andri, jadi tanpa melihat tanggal 29 September itu hari apa, tanggal lamaran dan pertunangan pun ditetapkan. Setelah kita check kalender termyata tanggal 29 september itu jatuh dihari Kamis.

Tanggal udah pasti, tempatnya? rumah aku? Mama ngga mau repot-repot dirumah akhirnya Istana Nelayan Restauran menjadi pilihannya. Jadi di restauran ini ada pendoponya yang sering digunakan untuk acara resepsi atau ulang tahun.

Nah jadi, waktu abis pertemuan keluarga inti yang juga di Istana Nelayan *tapi di private roomnya waktu itu*, langsunglah mama aku dan mama mas Andri menemui pengelola untuk booking pendopo di tanggal 29 September.

Harga pendoponya itu free..maksudnya? jadi kita hanya membayar untuk makannya (min 100 porsi), maka kita mendapatkan tempat, kursi, meja dan sound system. Bahkan karena aku hanya menggunakan sisi pendoponya saja (jadi ada sisi yang bisa kayak pesta kebun gitu), aku dapat backgroun kayak dekor-dekor pernikahan.

Oh iya, di Istana nelayan ini kalau kita mau ada video itu ada penambahan untuk listrik, begitu juga jika akan menggunakan hiburan.

Nah, inilah tempat untuk acara lamaran dan tunangan aku dan mas Andri di tanggal 29 September

Denah menuju Istana Nelayan *sumber : foto denah aslinya*



Jalanan menuju ke pendopo

pendopo

Sisi lain pendopo
 
Gimana cerita persiapan acara lamaran dan tunangan ini? Dan cerita dari lamaran&tunangan....tunggu di postingan-postingan berikutnya...


nb: foto-foto selain foto denah diambil dari facebook Istana Nelayan Restaurant

Gedung yang Dipilih

 
Bagian Dalam Gedung Patra Jasa


Nyambung tulisan yang lalu, melalui berbagai pertimbangan. Akhirnya kita, aku tepatnya karena ini untuk resepsi minang memilih gedung patra Jasa Gatot Subroto.

Oh iya ada alasan tambahan, katanya untuk pelaminan minang itu lebih bagus di PatraJasa karena jarak kelangit-langitnya jauh, dibandingkan dengan Gedung PTIK. Jadi semakin yakin lah sama gedung ini.

Pihak Wedding Organizer sudah membooking gedung itu untuk tanggal 22 Januari 2012. WO bilang masa booking by phone itu hanya seminggu, kalau ngga segera di DP bisa saja tanggal tersebut dioper ke orang lain.

Akhirnya hari senen tanggal 27 Juni 2011, aku dan mama menuju ke Gedung PatraJasa menemui pihak pengelolah untuk memberikan DP.

Harga gedung PatraJasa ini 13 Juta + 10% jadi Rp 14.300.000 . Tapi karena papa aku pensiunan pertamina kita dapat diskon 10%...Alhamdulillah =)

Setelah DP, kita diberikan buku panduan yang berisikan pelaminan, catering serta fotografi yang menjadi rekanan dari gedung tersebut. Soalnya kalau ngga pake rekanan akan ada biaya tambahan.

Aku juga sempatkan liat ruangan resepsi nanti, tempat rias penganten dan untuk kelaurga. PatraJasa ini juga memiliki space yang cukup besar di luar ruangan resepsi. Biasanya bisa untuk ditaruh pondokkan , bahkan prasmana pun bisa.

Ini beberapa bagian dari Gedung Parta Jasa Gatot Subroto

Bagian luar ruangan resepsi

bagian dalam ruangan resepsi

view ke pelaminan

Yeah...gedung udah dapat... saatnya mencari vendor-vendor lainnya.... =)

Pemilihan Gedung

Mama memberikan 2 nama gedung kepada Wedding Organizer (WO) untuk di carikan yang ada tanggal kosong yaitu Gedung Patra Jasa Gatot Subroto


Dan Gedung PTIK



Kita minta dicarikan untuk bulan  Desember dan malam.Kalau bisa tanggal 2 Desember. Namun, apa daya....Gedungnya penuh...

Untuk PTIK ada tanggal kosong di tanggal 24 Desember 2011 , jelas aja itu kosong karena malam natal. Sempet mau nekad tanggal 24 tapi...dipikir-pikir lagi....kalau tanggal segitu pesawat lagi mahal-mahalnya..kasian saudara yang mesti ke Jakarta.
Lalu aku bilang ke pihak WO coba di bulan Januari, ternyata untuk acara malam itu sisa tanggal 22 Januari 2012 untuk Patra Jasa. Untuk PTIK nya? baru ada tanggal kosong di tanggal 26 Februari 2012. *wiiiiih...susahnya nyari gedung , khususnya gedung yang kita mau ya*

Pas terima sms dari WO aku langsung bilang... "booking dua gedung itu ya mbak, nanti aku bicarakan kekeluarga dulu mereka mau Januari atau Februari"


Setelah melalui pembicaraan, mama yang awalnya ngotot banget di gedung PTIK , atas berdasarkan beberapa pertimbangan....akhirnya, ya udah deh....Patra Jasa juga ngga apa.

Lalu membicarakan dengan pihak mas Andri, ternyata ngga ada masalah untuk bulan Januari.

Nah....diketok palu lah....kita menggunakan gedung Patra Jasa Gatot Subroto , tanggal 22 Januari 2012 untuk Resepsi Minang....


Lalu akadnya??? tunggu cerita berikutnya....=)

Pertemuan Pertama Dengan Wedding Organizer

Logo Pranatacara


Setelah proses pertemuan keluarga Inti, sudah disebut tanggal untuk acara lamaran. Selanjutnya adalah persiapan pernikahan.
Waktu pertemuan yang lalu, kita sudah sepakat untuk menggunakan Wedding Organizer (WO) agar prosesnya berjalan lancar dan semua impian terwujud.

Nah, WO ini yang waktu itu ketemu di Wedding Expo. Rabu tanggal 19 Juni 2011 aku atur pertemuan antara Prantacara (Mas Gandy) dengan mama , mamanya mas Andri dan mas Andri pastinya.Mas Gandy menjelaskan apa aja yang akan di support oleh WO nantinya.

Singkat cerita, di obrolan malam itu dinyatakan bahwa akan ada 2 kali resepsi yaitu Resepsi Minang dan Resepsi Jawa. Kita membicarakan yang paling utama harus dipersiapkan yaitu Gedung.

Malam itu mama langsung menyebutkan 2 gedung yang mama inginkan , coba di carikan mana yang kosong untuk bulan Desember (maunya aku sih 2 Desember). Sedangkan untuk resepsi Jawa masih dipikirkan dimana gedung yang berkapasitas besar dan lokasinya gampang di jangkau, soalnya mamanya mas ku ini kantornya di DPRD Banten...kebayangkan dari ujung-ujung Banten nanti tamunya.
Selesai sudah pertemuan hari ini, dan kami siap untuk mempersiapkan semuannya.....=)


Pertemuan Keluarga Inti

pas pertemuan keluarga, tapi ngga ada foto rame-rame

Tahap selanjutnya dalam perjalanan ini adalah pertemuan keluarga inti untuk membicarakan tahapan-tahapan kedepannya.

Setelah ditentukan tanggalnya yaitu tanggal 19 Juni 2011 bertempat di sebuah ruangan Restoran Istana Nelayan *ini ruangan private gitu*, kami sekeluarga  (mama , papa, Anca, Ibnu dan Aku pastinya) menuju tempat tersebut.
 
Kita berlima datang lebih dahulu, ngga lama kemudia datang mas Andri duluan karena dia beda mobil sama mama dan adeknya. Ngga lama kemudiaan, datanglah mereka.

Kita mulai dengan makan malam bersama dan obrolan riangan. Setelah makan, dilanjutkan dengan obrolan yang serius *ya iyalah emang tujuan pertemuan ini itu* . Mamanya mas Andri mengungkapkan tujuannya, lalu langsung mengucapkan satu tanggal sebagai tanggal dimana akan dilakukan lamaran *wow, langsung ditentukan* , lalu dibicarakan tentang  ke depannya gimana, tahap selanjutnya apa, penentuan tanggal gimana dan adat yang akan dipakai *penting banget ini* . Nah benar, kita akan ada dua kali resepsi.

Setelah obrolan serius ini selesai, kita menemui orang Istana Nelayan, kenapa? Jadi buat acara lamaran.. mama ngga mau diadain di rumah, riweh soalnya. Jadikan Istana Nelayan punya tempat buat wedding gitu, ya udah akhirnya kita sepakat diadakan disana dan malam itu juga kita booking tanggal.

Selesai sudah pertemuan keluarga inti, saatnya menentukan WO dan mulai bergerak…Ahey… =)

Wedding Expo

“Nong , nanti kalau ada wedding expo di JCC temenin aku ya” 

Itu kalimat dari Yona yang mengajak aku ke sebuah wedding expo beberapa minggu sebelum “double date” terlaksana. Aku iyakan karena mau sekalian liat-liat. Kita sudah menentukan kalau ke Wedding exponya hari Jumat aja.

Nah tanggal 3 Juni 2011, berangkatlah aku ke JCC buat melihat-lihat apa aja yang ada di Wedding Expo ini dan menemani nongku ini. Tapi sebelum berangkat, mama bilang “Riri, kamu sekalian liat-liat juga ya” , wow….efek pertemuan semalam langsung nih. “Oke mama”

Niatan awal hanya menemani akhirnya jadi ikut hunting deh. Ini pengalaman pertama ke expo seperti ini. Antara senang, semangat dan bingung. Kok bingung? Iya bingung apa yang mau di cari, apa yang mau ditanya. 

Aku yang datang ke expo tanpa tahu apa yang dicari, beda banget sama nong Yona ku yang udah tau apa yang mau dia cari.

Masuklah kita ke dalam dan langsung menemukan suasana wedding…wedding internasional tapinya. Yang Yona dan aku (horey ikutan) adalah vendor-vendor untuk wedding tradisional.

Stand undangan, souvenir, dekorasi, pelaminan, catering serta cincin dan lainnya bertebaran disini *iyalah* , sampai akhirnya sampai di stand Majalah Mahligai. Jujur nih ya, aku baru tau saat itu loh tentang ini Majalah. Jadi Yona nyari Mahligai yang edisi pernikahan Palembang. Ya udah aku ikut-ikutan minta yang edisi Minang. Nah ternyata lagi promo nih, kalau beli 3 majalah jadi lebih murah. Ya udah akhirnya aku minta yang edisi Jogya. Oh iya, rencananya pernikahan aku nanti akan diselenggarakan 2 kali, adat Minang dan Jogya.

Kita berdua terus berkeliling sampai akhirnya kita menemukan ruangan yang isinya vendor untuk pernikahan tradisional. Pertama kita ke tempat pelaminannya Des Iskandar, aku langsung jatuh cinta lihat pelaminan minangnya, Yona juga cari-cari pelaminan Palembang.

Waktu di  Des Iskandar, ditanyain tuh kapan rencana nikahnya dan dimana? Jujur belum punya jawaban secara ini masih proses awal, akhirnya dengan PeDe super dahsyat aku jawab 2 Desember 2011 di PTIK atau Patra Jasa Kuningan. *Semoga Allah mengamini ucapan gw*

Next ke pelaminannya Elly Kasim, bagus banget ya tapi memang harganya WOW ya. Terus kita mampir ke stand nya kebaya Marga Alam, kebetulan ada mas Marga Alamnya. Kita berdua sempat diskusi tentang harga kebaya sama dia. NB : bisa by request loh ternyata di dia harganya.

Terus menuju stand selanjutnya yaitu ke “House of Seserahan” , jadi tempat membuat seserahan kita jadi keren banget. Ada satu pertanyaan titipan dari Andri untuk menanyakan bisa ga bikin mahar yang bergambar B****ng (sensor dulu ya, kalau ampe jadi gambar itu biar kejutan).

Dan sampailah di sebuah stand, stand apa ya? Kok ga ada barang-barangnya. Ternyata itu stand Wedding Organizer (WO), namanya Pranacara . Berhubung mama dari awal udah bilang mau pake WO, ya udah sekalian nanya-nanya deh.

Awalnya hanya nanya-nanya sama staffnya sampe akhirnya ditemui sama big bos nya yaitu mas Gandy.Mulai dengan presentasi sampai akhirnya berujung konsultasi dengan mas Gandy. Waktu 2 jam berdiskusi dengan mas Gandy bener-bener ngga berasa loh, kalau ngga inget udah malam pasti udah lanjut.

Akhirnya aku pulang dan memberikan laporan hasil penjelajahan di wedding expo ke mama.
Nah, ada cerita apa lagi selanjutnya? Tunggu ya….

Double Date




Ini tahapan selanjutnya, setelah mama papa aku pulang dari Umroh. Aku, Mas Andri, papa dan mama jalan berempat  semacam double datelah.

Jadi tanggal 2 Juni 2011 kita berempat jalan ke Burger and Grill di Bintaro. Mama dan Papa langsung nanya-nanyain mas Andri, yang utama adalah “Andri udah yakin sama Damay, kamu taukan kalau Damay keras kepala”

Serius aku kaget banget loh mama nanya kayak gitu tapi ngga apa. Itu mama mau memastikan kalau Andri menerima aku apa adanya .hahhaahah =p

Berlanjut kepembicaraan tentang keluarga Andri yang lebih mendalam, ada hal yang kita simpan berdua tentang keluarga Andri dan malam ini dibicarakan apa adanya. Alhamdulillah, kekhawatiran selama ini ngga terjadi.

Setelah acara double date ini akan ada pertemuan-pertemuan selanjutnya untuk mewujudkan Declaration of love.

When He talk to My Father



Dari judulnya sudah kebacakan?

Ya, perjalanan panjang kami hampir selama 4,5 tahun ini tampaknya akan berujung pada sesuatu yang indah (amien).

Setelah mencari-cari waktu yang pas untuk mas Andri ngomong keseriusan menjalani hubungan ini ke papa, akhirnya tanggal 7 Mei 2011 Mas Andri ngomong ke papa.

Jadi ceritanya aku dan mas Andri abis jalan, terus ngobrol-ngobrol di rumah. Pas mau pulang, pamit sama papa mas Andri bilang “Om, ada yang mau saya omongin tentang Damay”

Respon papa? Papa itu orangnya panikkan yang ada beliau berpikir kalau aku bikin kesalahan apa, papa malah jawab “kenapa?damay ngapain”

Trus papa sama Mas Andri ngomong berdua, mas Andri kasih utarai semuanya dan papanya panik lagi. Kebetulan waktu itu mama udah tidur, segala mama mau di bangunin, trus mendadak langsung nanya ke aku kapan lulus kuliah *ngga fokus deh*

Kebetulan minggu depannya itu papa dan mama mau umroh, papa bilang ‘ya udah, abis kami umroh kita jalan berempatnya (aku,mas, papa dan mama), nanti kita mau doa dulu disana.

Nah begitulah cerita gimana mas Andri ngomong keseriusannya kepada papa, waktu mas mau  ngomong aku yang deg-degan *norak*. 

Besok paginya mama nanya “ Riri (nama kecil aku), kamu dilamar ya?”
Aku cuman bisa cengar-cengir sambil senyum =)